GEOLOGI LEMBAR SAMARINDA, KALIMANTAN

STRATIGRAFI


Berikut tatanan stratigrafi lembar Samarinda, Kalimantan
Qa ALUVIUM; tersusun atas kerikil, pasir dan lumpur yang terendapkan dalam lingkungan sungai, rawa, delta dan pantai.

Tpkb FORMASI KAMPUNGBARU; terdiri atas batupasir kuarsa dengan sisipan lempung dan serpi, lanau dan lignit; pada umumnya lunak, mudah hancur. Batupasir kuarsa berwarna putih setempat kemerahan atau kekuningan, tidak berlapis, mudah hancur, setempat mengandung lapisan tipis oksida besi kongkresi, tufaan atau lanauan dan sisipan batupasir konglomeratan atau konglomerat dengan komponen kuarsa, kalsedon, serpih merah dan lempung, diameter 0,5 – 1 cm, mudah lepas. Lempung berwarna kelabu kehitaman mengandung sisa tumbuhan, batubara dank oral. Lanau berwarna kelabu tua, menyerpih, laminasi. Lignit setebal 1 – 2 meter. Formasi ini di duga berumur Miosen Akhir – Plio Plistosen, lingkungan pengendapan delta – laut dangkal dan tebalnya lebih dari 500 meter. Formasi ini menindih selaras dan setempat tidak selaras terhadap formasi Balikpapan.

Tmbp FORMASI BALIKPAPAN; terdiri atas perselingan batupasir dan lempung dengan sisipan lanau, serpih, batugamping dan batubara. Batupasir kuarsa berwarna putih kekuningan, tebal lapisan 1 – 3 meter, disispi lapisan batubara dengan tebal 5 – 10 cm. batupasir gampingan berwarna coklat, berstruktur sedimen lapisan bersusun dan silang silur, tebal lapisan 20 – 40 cm, mengandung foraminifera kecil, disisipi lapisan tipis karbon. Lempung berwarna kelabu kehitaman, setempat mengandung sisa tumbuhan, oksida besi yang mengisi rekahan – rekahan, setempat mengandung lensa – lensa batupasir gampingan. Lanau gampingan berwarna kelabu, berlapis tipis. Serpih berwarna kecoklatan, berlapis tipis. Batugamping pasiran mengandung foraminifera besar, moluska yang menunjukkan umur Miosen Akhir bagian bawah – Miosen Tengah bagian atas. Lingkungan pengendapan paras delta – dataran delta dengan tebal 1000 – 1500 meter.

Tmpb FORMASI PULAU BALANG; tersusun atas perselingan antara greywacke dan batupasir kuarsa dengan sisipan batugamping, batulempung, batubara dan tufa dasit. Batupasir greywacke berwarna kelabu kehijauan, padat, tebal lapisan antara 50 – 100 cm. Batupasir kuarsa berwarna kelabu kemerahan, setempat tufaan dan gampingan, tebal lapisan antara 15 – 60 cm. Batugamping berwarna coklat muda kekuningan, mengandung foraminifera besar, batugamping ini terdapat sebagai sisipan atau lensa dalam batupasir kuarsa, tebal lapisan antara 10 – 40 cm. Di sungai Loa Haur mengandung fosil foraminifera besar antara lain Austrotrilina howchini, Borelis sp., Lepidocyclina sp. dan Miogypsina sp., menunjukkan umur Miosen Tengah dengan lingkungan pengendapan laut dangkal. Batulempung berwarna kelabu kehitaman dengan tebal lapisan 1 – 2 meter, setempat berselingan dengan batubara dengan tebal mencapai 4 meter. Tufa dasit berwarna putih, merupakan sisipan dalam batupasir kuarsa.

Tmb FORMASI BEBULUH; terdiri atas batugamping terumbu dengan sisipan batugamping pasiran dan serpih. Batugamping berwarna kelabu, padat, mengandung foraminifera besar, berbutir sedang, setempat batugamping menghablur, terkekarkan tak beraturan. Serpih berwarna kelabu kecoklatan berselingan dengan batupasir halus berwarna kelabu tua kehitaman. Foraminifera yang dijumpai antara lain; Lepidocyclina sumatraensis BRADY, Miogypsina sp., Miogypsinoides sp., Operculina sp. menunjukkan umur Miosen Awal – Miosen Tengah. Lingkungan pengendapan laut dangkal dengan ketebalan sekitar 300 meter. Formasi Bebuluh tertindih selaras oleh formasi Pulau Balang.

Tomp FORMASI PAMALUAN; terdiri atas batupasir kuarsa dengan sisipan batulempung, serpih, batugamping dan batulanau yang berlapis baik. Batupasir kuarsa merupakan batuan utama yang berwarna kelabu kehitaman – kecoklatan, berbutir halus – sedang, terpilah baik, butiran membulat – membulat tanggung, padat, karbonan dan gampingan. Setempat dijumpai struktur sedimen silang silur dan perlapisan sejajar, tebal lapisan antara 1 – 2 meter. Batulempung berwarna kelabu dengan tebal rata – rata 45 cm. Serpih berwarna kelabu kecoklatan – kelabu tua, padat, tebal lapisan antara 10 – 20 cm. Batugamping berwarna kelabu, pejal, berbutir sedang – kasar, setempat berlapis dan mengandung foraminifera besar. Batulanau berwarna kelabu tua – kehitaman. Formasi Pamaluan merupakan batuan bawah yang tersingkap di lembar ini dan bagian atas formasi ini berhubungan menjemari dengan formasi Bebuluh. Tebal formasi ini kurang lebih 2000 meter.

Satuan Peta Geologi Lembar Samarinda, Kalimantan
Gambar : Korelasi Satuan Peta Geologi Lembar Samarinda, Kalimantan

STRUKTUR DAN TEKTONIK


Struktur yang dapat diamati di lembar Samarinda berupa lipatan anticlinorium dan sesar, lipatan umumnya berarah timurlaut – baratdaya, dengan sayap lipatan curam dibagian tenggara. Formasi Pamaluan, Bebuluh dan Balikpapan sebagian terlipat kuat dengan kemiringan antara 40 – 750. Batuan yang lebih muda seperti formasi Kampungbaru pada umumnya terlipat lemah. Di daerah ini terdapat 3 jenis sesar, yaitu sesar naik, sesar turun dan sesar mendatar. Sesar naik diduga terjadi pada Miosen Akhir yang kemudian terpotong oleh sesar mendatar yang terjadi kemudian. Sesar turun terjadi pada kala Pliosen.

SUMBERDAYA MINERAL DAN ENERGI


Sumberdaya mineral dan energy yang potensi di lembar Samarinda berupa minyak dan gas bumi serta batubara. Minyak bumi dan gas terdapat di Sangasanga, Muarabadak dan Tanjung Selatan. Batubara terdapat di Loahaur, Loabukit dan Sebuluh. Semuanya di tepi Sungai Mahakam.

Peta geologi lembar Samarinda dapat di download pada link berikut ini : 1915 Samarinda


Referensi

S. Supriatna, Sukardi and E. Rustandi. Geological Map of the Samarinda Sheet, Kalimantan. 1995.
Advertisement
BERIKAN KOMENTAR ()