GEOLOGI LEMBAR BUNGKU

FISIOGRAFI

Morfologi di daerah Lembar Bungku dapat dibagi menjadi lima satuan, yakni dataran rendah, dataran menengah, pebukitan menggelombang, kras dan pegunungan.

Morfologi dataran randah umumnya mempunyai ketinggian antara 0 dan 50 m di atas muka laut. Dataran ini menempati daerah sepanjang pantai timur Lembar, kecuali pantai dekat desa Todua, Tabo dan Lalompe. Batuan penyusunnya terdiri atas endapan sungai, pantai dan rawa.

Morfologi dataran menengah menempati daerah sekitar Desa Tokolimbu dan Tosea yang terletak di pantai timur Danau Towuti, serta daerah yang terletak antara Danau Mahalona dan Bulu Biniu. Dataran ini tersusun oleh endapan danau, dan memiliki ketinggian sekitar 300 mdpl atas muka laut.

Morfologi pebukitan menggelombang, berketinggian antara 100 dan 400 m di atas muka laut. Pebukitan ini menempati daerah antara S. Ongkaya dan S. Bulu Mbelu, sebelah utara Peg. Verbeek, sekitar daerah Lamona, sekitar daerah Bahu Mahoni, sekitar Kampung Tabo serta di sekitar Bulu Talowa. Batuan penyusun pebukitan ini ialah batuan sedimen dan Formasi Tomata.

Morfologi kras, memiliki ketinggian antara 400 dan 800 m di atas muka laut, dicirikan oleh adanya pebukitan kasar, sungai bawah tanah dan dolina. Pebukitan kras meliputi daerah  S.  Ongkaya,  S.  Tetambahu, antara S. Bahu Mbelu dan S, Wata, antara S. Ambuno ke arah tenggara sampai sekitar G. Wahombaja, serta daerah pebukitan selatan membentang dan Peg. Wawoombu di barat sampai Peg. Lalompa di timur. Daerah pebukitan kras ditempati oleh batuan karbonat dan Formasi-formasi Tokala, Matano dan Salodik.

Morfologi Pegunungan, umumnya ditempati oleh batuan ultramafik, berketinggian lebih dan 700 m di atas muka laut. Daerah pegunungan ini menempati lebih dan separoh daerah Lembar, yakni pegunungan sekitar punggungan pemisah air Bulu Karoni yang ke arah baratlaut-tenggara, serta punggungan pemisah air Wawoombu yang arahnya baratdaya-timurlaut. Puncak-puncaknya antara lain Bulu Lampesu (1068) dan Bulu Karoni (1422).

Pola aliran sungai umumnya meranting. Beberapa sungai memiliki pola hampir sejajar, yaitu S. Bahudopi, S. Bahumahoni dan S. Wosu. Sungai sungai yang terletak di sebelah timur punggungan pemisah air Bum Karoni, mengalir ke amh timur dan bermuara di Teluk Tolo; yang terletak di sebelah barat punggungan pemisah air Bulu Karoni dan Wawoombu mengalir ke arah barat dan bermuara di Danau Towuti. Sedangkan sungai yang terletak antara punggungan pemisah air Wawoombu dan Bulu Karoni mengalir ke arah selatan dan bermuara di Teluk Tolo dekat Kendari di luar Lembar Bungku.

STRATIGRAFI

Tatanan Stratigrafi
Satuan batuan di Lembar Bungku dapat dikelompokkan dan ditempatkan dalam dua mendala, yaitu Mendala Banggai-Sula dan Mendala Sulawesi Timur (Sukamto, 1975a). Mendala Banggai-Sula meliputi Formasi Tokala (TR Jt) terdiri atas batugamping klastika dengan sisipan batupasir sela, diduga berumur Trias - Jura Awal. Formasi Tokala ditindih secara selaras oleh Formasi Nanaka (Jn) yang terdiri atas konglomerat, batupasir kuarsa mikaan, serpih dan lensa batubara yang diperkirakan berumur Jura Akhir. Formasi Masiku (KJn) terdiri dari batusabak, filit, batupasir, batugamping, berumur Jura Akhir - Kapur Awal. Formasi Salodik (Tems) diendapkan pada Eosen Akhir - Miosen Awal terdiri atas kalsilutit, batugamping pasiran dan batupasir.

Mendala Sulawesi Timur meliputi Kompleks Ultramafik (Ku) yang sampai saat ini umumya masih dianggap yang paling tua. Batuannya terdiri dari harzburgit, lherzolit, wehrlit, websterlit, serpentinit, dunit dan gabro. Secara tektonik Kompleks Ultramafik  menindih  satuan   batuan yang berumur Mesozoikum, baik dari Mendala Banggai-Sula ataupun Mendala Sulawesi Timur. Formasi Matano (Km) terdiri atas kalsilutit hablur bersisipan napal, serpih dan rijang diduga berumur Kapur Akhir. Formasi Matano secara tak selaras tertindih oleh Formasi Tomata (Tmpt) yang terdiri dari atas batupasir, lempung, tuf, dan konglomerat dengan sisipan lignit, yang diperkirakan berumur Miosen Akhir - Pliosen. Di beberapa tempat terdapat aluvium (Qa) yang menindih secara tak selaras Formasi Tomata. Aluvium berupa endapan sungai, pantai rawa dan danau, terdiri dari atas kerikil, kerakal, pasir lempung dan sisa tumbuhan. Endapan muda tersebut diduga berumur Plistosen - Holosen. 

Pemerian Satuan Peta 

ENDAPAN PERMUKAAN 

Qa  ALUVIUM : lumpur, lempung, pasir, kerikil, dan kerakal. Lempung, berwarna coklat muda sampai coklat tua; kelabu tua sampai kehitaman berselingan dengan pasir, kerikil dan kerakal. Sebagian endapan danau agak padat. Tebal lapisannya beberapa cm sampai puluhan cm. Pasir, berwarna coklat, berbutir halus sampai kasar, perlapisan buruk dan tidak padat. Tebalnya dari beberapa cm sampai puluhan cm. Setempat membentuk struktur perlapisan bersusun, mengandung sisa tumbuhan. Kerikil dan kerakal, bersifat lepas dan kemas terbuka; komponennya berukuran sampai 5 cm, membulat-tanggung sampai membulat, terdiri atas kepingan batuan ultramafik, sedimen malih, kuarsit, batugamping terdaunkan dan rijang. Aluvium berupa endapan sungai, rawa, danau dan pantai; diperkirakan berumur Plistosen - Holosen. Sebarannya terdapat di sepanjang tepi danau dan pantai timur Lembar Bungku. 

BATUAN SEDIMEN 

Mendala Banggai- Sula
TRJt FORMASI TOKALA  : perselingan batugamping klastika, batupasir sela, wake, serpih, napal dan lempung pasiran dengan sisipan argilit. Batugamping klastika, berwarna kelabu muda, kelabu sampai merah jambu, berbutir halus, sangat padu, serta memiliki perlapisan yang baik, dengan kekar yang diisi urat kalsit putih kotor. Umumnya telah mengalami pelipatan kuat; tidak jarang ditemukan sinklin dan antiklin, serta lapisan yang hampir tegak (melebihi 80o). Setempat terdaunkan. Batupasir sela, berukuran halus sampai kasar, berwarna kelabu kehijauan sampai merah kecoklatan terakat lempung dan oksida besi lunak, setempat padat, mengandung sedikit kuarsa, berlapis baik. Wake, berwarna kelabu kehijauan sampai kecoklatan, berbutir sedang sampai kasar, terekat lempung. Perlapisan berkisar dari tidak jelas sampai baik. Di beberapa tempat tampak perlapisan bensusun; tebal lapisan mencapai 50 cm. Serpih dan napal, berwarna kelabu sampai kekbu tua, memiliki perlapisan baik, tebal lapisan antara 10 - 20 cm. Lempung pasiran, berwarna kelabu sampai kecoklatan, perlapisan baik, tebal lapisan antara 1 - 10 cm berselingan dengan batuan yang disebutkan terdahulu. Argilit, menunjukkan kesan rijang, berwarna kelabu, beberapa sisipan. Batugamping, mengandung fosil Halobia, Amonit dan belemnit yang diperkirakan berumur Trias - Jura Awal dan lingkungan laut dangkal (neritik). Formasi Tokala tersingkap di bagian selatan dan tenggara Lembar. Sedang nama formasi berdasarkan pada tempat singkapan yang baik di G. Tokala, Lembar Batui (Surono, drr., 1984). Satuan batuan ini berketebalan melebihi 1000 m, secara selaras tertindih Formasi Nanaka dan secara tektonik bersentuhan dengan batuan ultramafik. 

Jn FORMASI NANAKA : konglomerat, batupasir mikaan, serpih dan lensa batubara. Konglomerat, berkomponen batuan gunungapi, granit merah, batuan malihan, kuarsa, serta sedikit rijang. Komponennya membulat tanggung sampai membulat berdiameter sampai 10 cm terekat padu oleh batupasir kecoklatan; berselingan dengan batupasir dan serpih tebal lapisan dapat melebihi satu meter. Batupasir mikaan, berwarna merah kecoklatan, berbutir halus sampai kasar, setempat kerikilan, berlapis baik terekat lempung dan oksida besi, padat, tebal lapisan berkisar antara 3 - 30 cm. Serpih, berbutir halus, berwarna kelabu sampai kecoklatan, berlapis baik, padat, tebal lapisan mencapai 5 cm. Batubara, berwarna kelabu tua sampai  kehitaman,  berupa  sisipan  atau lensa dalam serpih ketebalan sampai 30 cm. Umur satuan batuan ini diperkirakan Jura, berdasarkan korelasi dengan batuan yang sama di Lembar Poso. Keterdapatan batubara menunjukkan bahwa lingkungan pengendapannya darat hingga laut dangkal. Formasi Nanaka menyebar di daerah selatan Desa Sawaitole; dibatasi Sesar Matano dan bersentuhan tektonik dengan batuan ultramafik. Tebal seluruh lapisan sulit ditentukan; tetapi di P. Banggai dan Sula dapat mencapai 2000 m (Sukamto, 1975b). 

JKm FORMASI MASIKU : batusabak, serpih, flit, batupasir, batugamping dengan buncak rijang. Batusabak, berwarna kelabu sampai coklat kehitaman, berlapis baik, padat. Tebal tiap lapisannya sampai 5 cm. Serpih, berwarna kelabu kehitaman, berlapis baik, padat. Tebal tiap lapisannya mencapai 5 cm. Setempat ditemukan lensa tipis dan sisipan batupasir, berwarna kelabu, berbutir kasar, padat. Tebal lensa sampai 0,5 cm. Filit, berwarna kelabu tua, berbutir halus, padat, berlapis baik, perdaunan Sebagai ciri khusus, setempat berurat kuarsa sampai 1 cm, yang sejajar arah perdaunan; tebal filit mencapai 5 cm. Batupasir, berwarna kelabu kecoklatan, berbutir halus sampai kasar, padat, lapisan cukup baik, ketebalan sampai 10 cm. Batugamping, berwarna putih kotor, kelabu muda sampai coklat kemerahan, berbutir halus, berlapis baik. Di beberapa tempat rekahan terisi kalsit, tebal lapisan sampai 1 cm. Tebal lapisan batugamping sekitar 15 cm. Setempat ditemukan buncak rijang. Rijang, berwarna coklat kemerahan, mengandung radiolaria, berupa lensa setebal 5 cm, dan berupa buncak dalam batugamping, membulat-tanggung sampai membulat; ukurun mencapai 5 cm, perlapisan cukup baik. Berdasarkan kandungan fosil Globotruncana sp di dalam batugamping dan Radiolaria di dalam rijang, Formasi Masiku diduga berumur Jura Akhir Kapur Awal, dan lingkungan pengendapannya laut dalam. Hubungannya dengan Formasi Nanaka tidak diketahui. Sebaran satuan ini meliputi daerah hulu S. Ongkaya dan Peg. Wawoombu di bagian utara dan baratdaya Lembar.     Singkapan     yang     baik terdapat dekat Kampung Masiku di Peg. Wawoombo. Tebal satuan sekitar 500 m. Formasi Masiku tertindih secara selaras oleh Formasi Matano. 

Tems FORMASI SALODIK : kalsilutit, batugamping pasiran, napal, batupasir dan rijang. Kalsilutit, berwarna putih kelabu sampai kelabu, berbutir halus, padat, perlapisan baik, dengan tebal tiap lapisan antara 10 dan 30 cm. Batugamping pasiran, berwarna kelabu kecoklatan, berbutir halus sampai sedang; padat; berlapis baik, dengan tebal tiap lapisan sampai 20 cm. Napal, berwarna kuning kecoklatan; berlapis baik, dengan tebal tiap lapisan sampai 15 cm. Batupasir, berwarna kekuningan sampai kelabu, berbutir halus, padat, di beberapa tempat karbonatan; ditemukan bempa sisipan di dalam batugamping kalsilutit; tebal tiap lapisan sampai 10 cm. Rijang, berwarna kecoklatan sampai kemerahan; berupa lensa atau sisipan dalam batugamping kalsilutit; tebal tiap lapisan sampai 7 cm. Berdasarkan kandungan fosil Globorotalia spp., Globigerina sp., Chilogueinbelina sp., Discocyclina spp., Nummulites sp., Operculina sp., Globigerinoides altiapertura BOLLI, Globigerinoides trilobus (REUSS), Globigerinoides immaturus LE ROY, Gbobigerinoides sacculiferus (BRADY), Globigerina Spp., Globorotalia sp., Praeorbulina sp., Lepidocyclina sp., dan Spiroclypeus sp.; dan napal Gboboquadrina altispira (CUSHMAN & JARVIS), Sphaeroidinellopsis seminulina (SCHWAGER), Gbobigerinoides immaturus LE ROY, Globigerinoides altiaperturus BOLLI, Gloligerinoides trilobus REUSS), Globigerina binaensis KOCH, Gbobigerina sp. dan Globigerinita sp. (Budiman, 1980; hubungan tertulis), di dalam batugamping kalsilutit, Formasi Salodik diduga berumur Eosen Akhir - Miosen Awal; lingkungan pengendapannya diperkirakan laut dangkal dan terbuka. Sebaran satuanbatuan ini terdapat di sebelah timur Peg. Wawoombu, di bagian selatan Lembar. Tebalnya sekitar 250 m. 

Mendala Sulawesi Timur 

Km  FORMASI MATANO : kalsilutit, napal, serpih dan rijang. Kalsilutit, berbutir halus, berwarna kelabu, padat  dan  keras,  lapisannya baik, tebal lapisan berkisar antara 10 - 15 cm. Napal, berwarna, kelabu, berlapis baik, padat dan keras. Tebal masing-masing lapisan mencapai 15 cm. Setempat sisipan rijang setebal 10 cm. Serpih, benvama kelabu, berlapis baik, padat. Tebal tiap lapisannya sampai 5 cm. Rijang, berupa sisipan dalam batugamping dan napal. Tebal sisipan sampai 10 cm, berwarna merah sampai coklat kemerahan. Berdasarkan kandungan fosil Heterohelix sp., dalam batugamping, dan Radiolaria dalam rijang, Formasi Matano diduga berumur Kapur Akhir (Budiman, 1980, hubungan tertulis); berlingkungan pengendapan laut dalam. Sebaran satuan meliputi daerah antara hulu S. Ongkaya dan Peg. Verbeek, Peg. Wawoombu dan Bulu Warungkelewatu, di bagian utara dan selatan Lembar. Tebalnya sekitar 550 m. Formasi Matano tertindih secara selaras oleh Formasi Salodik. Di beberapa tempat persentuhan tektonik dengan batuan ultramafik; hubungan dengan batuan sedimen yang lebih tua tidak jelas. Koolhoven (1932) menyebutnya “lapisan Matano Atas”. 

Tmpt   FORMASI TOMATA : perselingan batupasir konglomerat, batulempung dan tuf dengan sisipan lignit. Batupasir, berwarna kelabu kuning kecoklatan, kelabu sampai coklat, berbutir halus sampai kasar kerikilan, berlapis baik, di beberapa tempat terdapat lapisan bersusun tebal lapisan mencapai 30 cm, kurang padat sampai padat, komponen kepingan batuan, kuarsa dan mineral hitam; setempat gampingan. Juga ditemukan batupasir hijau berbutir kasar, hampir seluruhnya terdiri dari batuan ultramafik. Konglomerat, berkomponen sampai 10 cm, sesekali 30 cm; membulat- tanggung sampai membulat; terekat padu oleh batupasir kasar berwarna kecoklatan; setempat gampingan; komponen berupa batuan ultramafik, batugamping terdaunkan, kuarsit, dan rijang. Pilahan dan kemas umumnya kurang baik. Tebal lapisan minimum 40 cm; ditemukan perlapisan bersusun. Batulempung, bewarna kelabu, kecoklatan sampai coklat kemerahan; setempat bersifat gampingan; mengandung fosil moluska. Setempat ada jejak daun, sering ada kongkresi oksida besi, berukuran mencapai 10 cm, atau berupa sisipan setebal 3 cm. Perlapisan kurang baik sampai cukup baik,  umumnya kurang padu, kecual di beberapa tempat. Tebal tiap lapisan sampai 400 cm. Tuf, berbutir halus sampai sedang, berwarna kelabu muda sampai kelabu tua, kurang padu sampai padu, perlapisan cukup baik, dengan tebal masing-masing lapisan sampai 15 cm. Lignit, berwarna kelabu kehitaman; kurang padat; berupa sisipan dalam batulempung dengan tebal sampai 200 cm. Batupasir halus mengandung fosil: Bolivia sp., Pullenia sp., Robulus sp., Globigerinoides trilobus (REUSS), Gbbigerinoides immaturus LB ROY, Globigerinoides ruber (D ‘ORB IGNY), Globigerinoides obliquus BOLLI, Globorotalia menardil (D’ORBIGNY), Gbboratalia acostaensis BLOW, Globoquadrina altispira (CUSHMAN & JARVI S), Sphaeroidinella seminulina SCHWAGER, Globorotalia plesiotumida BLOW & BANNER, dan Hastigerma aequilaterabis (BRADY); menunjukkan umur Miosen Awal hingga Pliosen; lingkungan pengendapannya laut dangkal, setempat payau. Satuan ini di bagian atas lebih dikuasai oleh batuan klastika kasar, di bagian bawah dikuasai oleh klastika halus. Sebarannya meliputi daerah selatan Desa Tanoa, Bahu Mbelu dan dekat Desa Sawogi, Lamona, Bahu Mahoni, sepanjang S. Bahodopi, dan daerah sebelah barat Bulu Warungkelewatu. Tebal satuan sekitar 1000 m. Ciri litologi satuan sama dengan Molasa Sulawesi Sarasin dan Sarasin (1901). Nama Formasi Tomata berasal dari Desa Tomata (Lembar Malili) tempat diketemukannya singkapan yang baik. 

BATUAN BEKU 

Ku KOMPLEKS ULTRAMAFIK : harzburgit, lherzolit, wehrlit, websterit, serpentinit, dunit, diabas dan gabro. Harzburgit, berwana hijau sampai kehitaman, padat dan pejal setempat ada perhaluan mineral; tersusun dan mineral halus sampai kasar, terdiri atas olivin (sekitar 55%), dan piroksen (sekitar 35%), serta mineral serpentin sebagai hasil ubahan piroksen dan olivin (sekitar 10%). Setempat dijumpai blastomilonit dan porfiroblas dengan megakris piroksen yang tumbuh dengan massadasar minolit. Lherzolit, berwarna hijau kehitaman, pejal dan padat, berbutir sedang sampai kasar hipidiomorf. Di beberapa tempat terdapat tekstur ofit dan poikilitik. Batuan terutama terdiri dari mosaik olivin dan piroksen-klino atau piroksenorto; yakut dan epidot merupakan mineral ikutan. Nampaknya batuan ini telah mengalami gejala penggerusan yang dicirikan oleh pelengkungan pada kembaran polisintesis dan pada mineral piroksen. Werhlit berwarna kehitaman, pejal dan padat, berbutir halus sampai kasar, alotriomoif. Batuan terutama terdiri atas olivin, dan kadang-kadang piroksen klino. Mineral olivin, dan piroksen hampir seluruhnya memperlihatkan retakan dalam jalur memanjang yang umumnya terisi serpentin dan talkum, strukturnya menyerupai jala. Gejala deformasi telah terjadi dalam batuan ini dengan diperlihatkannya penyimpangan dan pelengkungan kembaran yang dijumpai pada mineral piroksen klino. Setempat mineral olivin selain terubah    jadi    serpentin    dan talkum, juga jadi  igningsit coklat kemerahan. Websterit, berwarna hijau kehitaman, padat dan pejal. Terutama tersusun oleh mineral olivin dan piroksen klino, berukuran halus sampai sedang, serta hampir seluruh kristalnya berbentuk anhedron. Serpentin hasil ubahan olivin dan piroksen terutama mengisi rekahan kristal tembah, dan membentuk struktur jala. Batuan mengalami penggerusan, hingga setempat terdapat pemilonitan dalam ukuran sangat halus dan memperlihatkan struktur kataklastik. Klorit, zoisit dan mineral gelap, terdapat terutama pada lajur milonit, kecuali itu mineral ini terdapat pula di seluruh bagian batuan. Serpentinit, berwarna kelabu tua sampai hijau kehitaman, pejal dan padat. Mineral penyusunnya terdiri dari antigont, lempung dan magnetit, berbutir halus, dengan retakan tidak teratur, yang umumnya terisi magnetit hitam kedap. Mineral lempung berwarna kelabu, sangat halus, berkelompok pada beberapa tempat. Batuan ini umumnya memperlihatkan struktur kekar dan cermin sesar (slickenside) yang dapat dilihat dengan mata telanjang. Diabas, berwarna kelabu, kelabu kehijauan sampai hitam kehijauan, padat dan pejal, berbutir halus sampai sedang, setempat hablur penuh. Mineral penyusunnya terdiri atas plagioklas, ortoklas, piroksen dan bijih, jenis plagioklasnya labradorit. Di beberapa tempat batuan terubah kuat. Dunit, berbutir halus sampai kasar, berwarna kehijauan, kelabu kehijauan sampai kehitaman, pejal dan padat. Setempat tampak porfiroblastik. Susunan mineral terdiri atas olivin (sekitar 90%), piroksen, plagiokias, dan bijih; mineral ubahan terdiri dari serpentin, talkum, dan klorit, masing-masing hasil ubahan olivin dan piroksen. Di beberapa tempat batuan terubah kuat; memperlihatkan struktur sarang, bank-bank, bentuk sisa, dan bentuk semu dengan serpentin dan talkum sebagai mineral pengganti. Gabro, berbintik hitam, berbutir Sedang sampai kasar, padat dan pejal. Mineral penyusunnya terdiri atas plagioklas, dan olivin jenis plagioklas yakni labradorit-bitaonit. Sebagian olivin terubah jadi antigorit, dan bijih, plagioklas jadi serisit. Batuan ini ditemukan berupa retas menerobos batuan ulatramafik.
Satuan Peta Geologi Lembar Bungku
Gambar : Korelasi Satuan Peta Geologi Lembar Bungku

STRUKTUR DAN TEKTONIKA

Struktur utama di lembar Bungku berupa sesar dan lipatan. Sesar meliputi sesar turun, sesar geser, sesar naik dan sesar sungkup. Penyesaran diduga berlangsung sejak Mesozoikum. Sesar Matano merupakan sesar utama dengan arah baratlaut-tenggara. Sesar ini menunjukkan gerakan mengiri, diduga bersambung dengan Sesar Sorong. Keduanya merupakan satu sistem sesar jurus yang mungkin telah terbentuk sejak Oligosen. Kelanjutannya diperkirakan pada Sesar Palu-Koro yang juga menunjukkan gerakan mengiri (di luar Lembar Bungku; diperkirakan masih aktif). Sesar yang lain di daerah ini lebih kecil dan merupakan sesar tingkat kedua atau mungkin tingkat ketiga. 

Lipatan yang terdapat di Lembar ini tergolong lipatan terbuka, tertutup, dan pergentengan. 
Lipatan terbuka berupa lipatan lemah yang mengakibatkan kemiringan lapisan tidak melebihi 35°. Lipatan ini terdapat dalam batuan yang berumur Miosen hingga Plistosen. Biasanya sumbu lipatannya menggelombang dan berarah barat-timur sampai baratlaut-tenggara. 
Lipatan tertutup berupa lipatan sedang sampai kuat yang mengakibatkan kemiringan lapisan dan 50° sampai tegak. Setempat, lapisan itu hingga terbalik. Lipatan ini terdapat dalam batuan sedimen Mesozoikum, dengan sumbu lipatan yang umunmya berarah baratlaut-tenggara. Diduga, lipatan ini terbentuk pada Oligosen atau lebih tua. 
Lipatan pergentengan (superimposed fold) terdapat dalam satuan batuan Mesozoikum, pada Mendala Sulawesi Timur dan Mendala Banggai-Sula. Sumbu lipatannya berarah baratlaut-tenggara. 

Kekar terdapat dalam hampir semua satuan batuan, tetapi terutama dalam batuan beku dan batuan sedimen Mesozoikum. Terjadinya mungkin dalam beberapa perioda, sejalan dengan perkembangan tektonik di daerah ini. 

Sejarah pengendapan batuan sedimen dan perkembangan tektonik di Lembar Bungku diduga sangat erat hubungannya dengan perkembangan Mendala Banggai-Sula yang sudah terkratonkan pada akhir Paleozoikum. Pada Zaman Trias, terjadi pengendapan Formasi Tokala yang berlangsung sampai Jura Awal. Kemudian pada Jura Akhir menyusul pengendapan Formasi Nanaka secara selaras di atasnya. Pada Eosen Akhir-Miosen Awal, Formasi Salodik diendapkan secara tidak selaras di atasnya; lingkungannya laut dangkal sampai darat. Ketiga satuan ini terbentuk di tepian benua yang saat ini berupa Mendala Banggai - Sula. Di bagian lain, dalam cekungan laut-dalam di barat Banggai-Sula, pada Zaman Jura terendapkan bahan pelagos Formasi Masiku. Pengendapan ini terus berlangsung hingga awal Zaman Kapur. Formasi Matano secara selaras terendapkan di atas Formasi Masiku. Kedua satuan ini terendapkan di laut dalam. Pada Zaman Paleogen Akhir pengendapan batuan karbonat Formasi Salodik berlangsung dalam busur luar yang semakin mendangkal. Proses ini berlangsung sampai awal Kala Miosen. Pada Kala Oligosen, Sesar Sorong yang menerus ke Sesar Matano dan Palu-Koro mulai aktif dalam bentuk sesarjurus mendatar, sehingga benua mini Banggai-Sula bergerak ke arah barat dan memisahkan diri dan Benua Australia. Pada Kala Miosen Tengah, bagian timur kerak samudra di Mendala Sulawesi Timur menumpang tindih (obducted) benua mini Banggai - Sula yang bergerak ke arah barat lajur penunjaman dan busur luar tersungkupkan (overthrusted) di atas rumpang parit busur gunungapi, yang mengakibatkan ketiga mendala geologi tersebut saling berdempetan. Pada akhir Miosen hingga Pliosen batuan klastika halus sampai kasar dan bagian bawah Formasi Tomata mulai terendapkan dalam lingkungan laut-dangkal dan terbuka. Pada Kala Pliosen keseluruhan daerah mengalami orogenesa yang dibarengi oleh lipatan dan sesar bongkah, mengakibatkan terbentuknya cekungan kecil dan dangkal. Batuan klastika kasar dan bagian atas Formasi Tomata terendapkan di dalamnya, kemudian seluruh daerah terangkat. Pada bagian tertentu, endapan aluvium, danau, sungai dan pantai berlangsung terus hingga sekarang.

SUMBERDAYA MINERAL

Bahan galian yang ditemukan di daerah Bungku di antaranya nikel, bijih besi, pasir besi, minyak bumi, batugamping, batuan beku, pasir dan kerikil.

Bijih nikel sudah dieksplorasi oleh PT. Inco tetapi tidak dilanjutkan karena secara ekonomi tidak menguntungkan. Bijih tersebut biasanya terdapat dalam endapan laterit berasal dan batuan ultramafik yang melapuk. Bijih nikel ini biasanya berasosiasi dengan bijih besi, yang merupakan lapisan penutup endapan laterit yang biasanya berupa daerah datar (PT. Inco, 1972; Sukamto, 1 975b). 

Pasir besi berupa endapan pantai setebal 1 - 2 m, ditemukan disepanjang pantai mulai dan Wata sampai Wosu, di bagian timurlaut Lembar. Endapan tersebut pernah diteliti oleh PT. Indochrom pada tahun 1978/1979, tetapi tidak dilanjutkan, mungkin secara ekonomi kurang menguntungkan. 

Rembesan minyak bumi merupakan petunjuk adanya sumber minyak bumi, yang banyak dijumpai terutama di sepanjang S. Wosu, di bagian timurlaut Lembar; diduga berasal dari satuan batuan sedimen Mendala Banggai-Sula. Dengan diketemukannya rembesan minyak bumi tersebut, diperkirakan daerah Bungku memiliki potensi penting di masa mendatang. 

Batugamping bersifat pejal, terdapat di beberapa tempat seperti di Peg. Wawoombu, dan sekitar Kampung Kuluri di bagian selatan dan tenggara Lembar. Penduduk setempat telah memanfaatkan sebagai bahan pengeras jalan dan secara kecil-kecilan sebagai bahan bangunan, Singkapan batuan cukup luas dan tebal, diduga memiliki mutu yang baik, sehingga sebagai bahan bangunan batugamping ini memiliki prospek cukup baik. 

Batuan beku terdiri atas batuan ultramafik, gabro dan diorit; terdapat di sekitar D. Towuti dan bagian tengah Lembar. Batuan ini bersifat pejal dan padat, sehingga dapat digunakan sebagai bahan pengeras jalan dan balian bangunan. 

Pasir dan kerikil merupakan bahan baku untuk pembuatan jalan dan bahan bangunan. Di daerah ini ditemukan sebagai endapan pantai yang terletak antara Tanjung Lingkobu dan Tanjung Lalompa; dan dalam satuan batuan dan Formasi Tomata, di sekitar Bulu Talowa, hulu S. Ongkaya dan S. Bahu Mbelu, di bagian tenggara dan utara Lembar.

Untuk peta geologi lembar bungku dapat di download pada link berikut : 2213 BUNGKU
ACUAN
Dieckmann, W., 1918, Over het verbeekgebergte in Celebes en deszelps Ertsafzettingen.
Koolhoven, W.B.C., 1923, Report on the investigation of nickel ore and chromite in the Lasolo area (subsection : Kendari), Arsip Pusat Jawatan Geologi, No. 20/br.
--------, 1932, The geology of the Malili field, Centrul Celebes (Dutch), Jb. Mijnw. Ned. Indie. Verh. III.
PT. International Nickel Indonesia, 1972, Laterite deposits in the Southeast arm, Sulawesi unpubl. report presented at Regional Conference on the Geology of Southeast Asia, Kuala Lumpur, March, 1972.
Sarasin, F. & P. Sarasin, 1901, Enwurfeinergeografische, geologischen beschreib ung der Insel Celebes: Wiesbaden.
Sukamto, R., 1975a, Geologic Map of Indonesia, sheet VIII, Ujungpandang, scale 1 1.000.000, Geol. Survey of Indonesia.
--------1975b, The structure of Sulawesi in light of plate tectonics, Proc. Reg. conf on the Geol. and Min. Res. of Southeast Asia, Jakarta 4 - 7 August, 1975 : Indonesian Association of Geologists.


Surono, R.L. Situmorang & T.O. Simandjuntak, 1984, Laporun Geologi Lembar Batui, Sulawesi, Laporan terbuka, Puslitbang Geologi. 
Advertisement
BERIKAN KOMENTAR ()