GEOLOGI LEMBAR BANJARMASIN, KALIMANTAN

STRATIGRAFI

Berikut tatanan stratigrafi untuk lembar Banjarmasin, Kalimantan.

Qa ALUVIUM; terdiri atas kerikil, pasir, lanau, lempung dan lumpur.

TQd FORMASI DAHOR; disusun oleh batupasir kuarsa lepas berbutir sedang terpilah buruk; konglomerat lepas dengan fragmen kuarsa berdiamater 1 – 3 cm; batulempung lunak, setempat dijumpai lignit dan limonit. Formasi ini terendapkan dalam lingkungan fluviatile dengan ketebalan sekitar 250 meter dan berumur Plio-Plistosen.

Tmw FORMASI WARUKIN; terdiri atas perselingan batupasir kuarsa dan batulempung, bersisipan serpih, batubara dan batugamping. Batupasir dan batulempung karbonan setempat mengandung konkresi besi. Satuan ini terendapkan pada lingkungan litoral hingga paralis dengan tebal 1250 meter. Formasi ini mengandung fosil Miogypsina sp., Cycloclypeus sp., dan Lepidocyclina cf. sumatrensis yang berumur Miosen Awal – Miosen Tengah serta menindih selaras Formasi Berai. Lokasi tipe di daerah Kambilin Balikpapan, Kalimantan Timur.

Tomb FORMASI BERAI; terdiri atas batugamping bioklastik, setempat berselingan dengan napal dan batupasir, mengandung bintal rijang. Fosil foraminifera yang diidentifikasi seperti Spiroclypeus sp., Discocyclina sp., Pelatispira sp., dan Nummulites sp. Menunjukkan umur Oligosen Awal – Miosen Awal dan terendapkan di lingkungan neritic. Tebal satuan antara 1000 meter.

Tet FORMASI TANJUNG; terdiri atas perselingan konglomerat, batupasir dan batulempung dengan sisipan serpih, batubara dan batugamping. Bagian bawah terdiri dari konglomerat dan batupasir dengan sisipan batulempung, serpih dan batubara, sedangkan bagian atas terdiri dari batupasir dan batulempung dengan sisipan batugamping. Batugamping mengandung fosil Discocyclina sp., Nummulites sp. dan Lepidocyclina sp. Berumur Eosen dan terendapkan di lingkungan paralis – neritic. Tebal satuan diperkirakan 750 meter.

Km FORMASI MANUNGGUL; terdiri atas konglomerat berwarna kelabu kemerahan dengan fragmen batuan mafik, ultramafic, rijang, kuarsit, sekis dan batuan sedimen; berukuran 2 – 10 cm; matriks berupa batupasir, tebal perlapisan 1 – 5 meter. Bersisipan dengan batupasir kelabu kecoklatan, pejal, tebal perlapisan 20 – 50 cm. Umur formasi ini adalah Kapur Akhir.

Kak FORMASI KERAMAIAN; terdiri atas perselingan batupasir, batulanau dan batulempung, setempat sisipan batugamping konglomeratan. Batupasir berwarna kelabu kehitaman dan sangat padat. Tebal perlapisan berkisar 2 – 50 cm. Formasi ini merupakan endapan flysch dan berstruktur turbidit.

Kap FORMASI PUDAK; terdiri atas lava dengan perselingan konglomerat dan batupasir dengan olistolit batugamping, basal porfiri, ignimbrite, batuan malihan dan ultramafic. Ukuran olistolitberkisar antara beberapa cm sampai ratusan m. Olistolit batugamping paling luas, mencapai 2 km. Bagian atas formasi menjemari dengan Formasi Keramaian.

Kab ANGGOTA BATUKORA, FORMASI PUDAK; tersusun atas andesit piroksin porfiri berwarna hijau tua – hitam, fenokris berupa plagioklas dan piroksin, massa dasar mineral gelas. Pada bagian atas satuan ini menjemari dengan vulkaniklastik. Tebal satuan ini diperkirakan mencapai 300 meter.

Kok OLISTOLIT KINTAP, FORMASI PUDAK; tersusun atas batugamping klastik pejal sampai berlapis tebal berwarna kelabu muda – tua dan putih kekuningan. Bagian bawah mengandung batupasir konglomeratan berwarna kelabu kehitaman, sortasi buruk, bentuk butir menyudut – menyudut tanggung, sangat padu, komponen berupa batuan andesit – basal dan batugamping. Satuan ini diperkirakan berumur Kapur Akhir.

Kpn FORMASI PANIUNGAN; terdiri atas batulempung dengan sisipan batulanau. Batulempung berwarna kelabu, gampingan dan agak rapuh, pada beberapa tempat dijumpai fosil Turitella. Batulanau berwarna kelabu, pejal, mudah menyepai, setempat gampingan berstruktur kerucut dalam kerucut. Kedua batuan ini adalah yang dominan dalam satuan ini, sebagai selingan dijumpai batupasir berwarna kelabu, berbutir sedang – kasar, tersusun atas feldspar dan massa dasar lempungan. Dibeberapa tempat dijumpai fosil moluska. Umur formasi ini diperkirakan Kapur Awal dengan tebal kurang lebih 750 meter.

Klb FORMASI BATUNUNGGAL; tersusun atas batugamping klastika berwarna kelabu – hitam, berlapis baik, setempat merupakan breksi batugamping. Kaya akan fosil Orbitulina cf. oculata, Orbitulina sp. dan Orbitulina sp. primitiva yang menunjukkan umur akhir Kapur Awal. Ketebalan formasi ini sekitar 50 meter.

Kvp FORMASI PAAU; terdiri atas breksi gunungapi dan lava. Breksi gunungapi berwarna kelabu kehitaman, fragmen andesit – basal dengan ukuran 5 – 30 cm, massa dasar batupasir tufaan, kemas terbuka, sortasi buruk, bentuk butir menyudut – membulat tanggung. Lava berwarna kelabu kehitaman, basaltic, tekstur afanitik setempat porfiritik, fenokris plagioklas, berongga. Ketebalan formasi ini diperkirakan 750 meter.

Kvpi FORMASI PITANAK; terdiri atas lava andesit dengan breksi – konglomerat vulkanik. Lava andesit kondisi segar berwarna kelabu, lapuk berwarna coklat, porfiritik, fenokris plagioklas, amygdaloidal yang terisi mineral zeolite, kuarsa dan seladonit; setempat berstruktur bantal. Breksi – konglomerat vulkanik berwarna kelabu – kecoklatan, fragmen andesit – basal porfiri, massa dasar batupasir gunungapi, sortasi buruk, bentuk butir menyudut – menyudut tanggung. Formasi ini tersingkap di bagian barat laut pegunungan Meratus. Tebal formasi diperkirakan 500 meter.

Man ANDESIT PORFIRI; berwarna kelabu, holokristalin hypidiomorphic, porfiritik, ukuran Kristal 0,2 – 1,5 mm, dengan fenokris plagioklas dan hornblende, massa dasar mikrofelsit. Batuan ini menerobos formasi Manunggul berupa stock dan dyke.

Mba BASAL; berwarna kelabu – hitam, holokristalin hypidiomorphic, berbutir halus – sedang, porfiritik dengan fenokris plagioklas dan piroksin, massa dasar mikrolit plagioklas, memperlihatkan tekstur intergranular setempat amygdaloidal dengan rongga terisi mineral karbonat.

Mdb DIABAS; berwarna kelabu, holokristalin hypidiomorphic, berbutir seragam (0,5 – 1,5 mm), tersusun atas mineral labradorit dan augit, memperlihatkan struktur diabas, rongga terisi kuarsa.

Mgr GRANIT; berwarna putih kecoklatan, holokristalin hypidiomorphic, ukuran butir 1 – 3,5 mm; komposisi mineral ortoklas, kuarsa dan sedikit plagioklas (albit), hornblende dan muskovit; tekstur grafik, granofirik dan mirkemit. Berdasarkan dating K-Ar umur satuan ini adalah Kapur Awal.

Mdi DIORIT; berwarna kelabu, holokristalin hypidiomorphic, besar butir 1 – 2,5 mm. Mineral penyusun plagioklas (andesine) dengan tambahan biotit, hornblende dan bijih. Batuan ini menerobos batuan malihan dan batuan ultramafic.

Mgb GABRO; berwarna kelabu kehijauan, holokristalin hypidiomorphic, besar butir antara 1 – 4,5 mm. Komposisi mineral plagiokla (labradorit) dan piroksin (augit) dengan mineral asesoris hornblende dan bijih. Setempat piroksin telah terkloritkan menjadi hornblende.

Mm BATUAN MALIHAN; terdiri atas sekis hornblende, sekis muskovit, filit, sekis klorit dan kuarsit muskovit. Batuan malihan ini sebagian besar menempati bagian baratdaya lembar. Dating K-Ar menunjukkan umur Kapur Awal. Hubungan dengan batuan disekitarnya adalah kontak tektonik.

Mub BATUAN ULTRAMAFIK; terdiri atas harzburgit, wherlit, websterlit, piroksenit dan serpentinit. Tersebar di sepanjang pegunungan Bobaris, Manjam dan Kusan. Hubungan dengan batuan disekitarnya adalah kontak tektonik.
Satuan Peta Geologi Lembar Banjarmasin, Kalimantan
Gambar : Korelasi Satuan Peta Geologi Lembar Banjarmasin, Kalimantan

STRUKTUR DAN TEKTONIKA

Struktur geologi yang terdapat di lembar Banjarmasin adalah antiklin, sinklin, sesar naik, sesar mendatar dan sesar turun. Sumbu lipatan umumnya berarah timurlaut – baratdaya dan umumnya sejajar dengan arah sesar normal.

Kegiatan tektonik daerah ini diduga telah berlangsung sejak jaman Jura yang menyebabkan bercampurnya batuan ultramafic dan batuan malihan. Pada jaman Kapur Awal atau sebelumnya terjadi penerobosan granit dan diorite yang menerobos batuan ultramafic dan batuan malihan. Pada akhir Kapur Awal terbentuk kelompok Alino yang sebagian merupakan olisostrom yang diselingi dengan kegiatan gunungapi kelompok Pitanak. Pada awal Kapur Akhir kegiatan tektonik menyebabkan tersesarkannya batuan ultramafic dan malihan keatas kelompok Alino. Pada kala Paleosen kegiatan tektonik menyebabkan terangkatnya batuan mesozoikum disertai penerobosan batuan andesit porfiri. Pada Awal Eosen terendapkan formasi Tanjung dalam lingkungan paralis. Pada kala Oligosen terjadi genang laut yang membentuk formasi Berai. Kemudian pada kala Miosen terjadi susut laut yang membentuk formasi Warukin.

Gerakan tektonik yang terjadi pada kala Miosen Akhir menyebabkan batuan yang tua terangkat membentuk tinggian Meratus dan melipat kuat batuan Tersier dan pra-Tersier. Sejalan dengan itu terjadilah penyesaran naik dan pnyesaran geser yang diikuti sesar turun dan pembentukan formasi Dahor pada kala Pliosen.

SUMBERDAYA MINERAL DAN ENERGI

Pendulangan intan terdapat di sekitar waduk Riamkanan yaitu di kampung Benuariam, Kalaan, Artain, Balangan dan Cempaka. Emas plaser terdapat di Sungai Pamutan, Ambalang, Muara Tabatan dan Limau Purut. Batubara terdapat di hulu sungai Kintap Kecil dan Binuang. Pasir lepas, kerikil dan kerakal digunakan sebagai bahan bangunan yang tempat penggaliannya di kampung Liang-Anggan.

Peta geologi lembar Banjarmasin dapat di download pada link berikut ini : 1712 Banjarmasin


Referensi
N. Sikumbang and R. Heryanto. Geological Map of the Banjarmasin Sheet, Kalimantan. 1994
Advertisement
loading...
BERIKAN KOMENTAR ()